Jalan-jalan ya jalan, jalan

Hari kamis itu hari kampus pagi. Jam 6 mandi setengah 7 berangkat. Dengan back sound yang cuma bisa didenger sendiri lewat headset, berjalan sok "cool" berasa lagi di film. Sampai kampus, menunggu target pinjeman buat potokopi modul yang biasanya emang dadakan. Selanjutnya masuk kelas dan lanjut, lanjut, lanjut selama 3 sks di kelas, apa aja di sana gua rasa gak perlu dibahas.


Sepulang kuliah mampir di front office kampus ngecengin mbak² yang ternyata temen lama sebelum ngampus. Masuk teknik industri yang entah darimana hubungannya sekarang malah bisa duduk di kursi front office sambil angkat²in barbel telpon. Waktu ngeceng sudah habis dilanjutkan berburu cacing manis di mie ayam bude yang porsinya edun. Udah kenyang langsung cabut buat jalan² menuju lokasi antah berantah.


Disebut jalan-jalan karena perginya jalan kaki. Klo naik motor namanya motor-motor, klo naik mobil namanya mobil-mobil, dan klo percaya namanya orang tolol [*babakbelurdipentungibu²]. Targetnya seperti biasa, keliling taman dan monument perjuangan sambil gak jelas pandangin kanan kiri. Pura² ngerenung ngeliatin awan seolah seniman padahal stress skripsi gak kelar². 


Di jalan² kali ini gua ngalami beberapa kejadian. Bukan aneh, dan bukan penting juga.



Pertama, seorang bapak² yang minta petunjuk jalan menuju cileuyi. Cerita punya cerita bapak ini ditipu temanya. Dengan tawaran proyek kerja si bapak senang hati menjual padi sebagai modal berangkat ke lembang. Karena temannya orang yang sudah lama dikenal dan dipercaya, jadi si bapak oke saja tanpa curiga. Sampai akhirnya ketika pagi terbangun temannya sudah tidak ada, yang jadi masalah tas ranselnya ikut juga bersama teman si bapak. Akhirnya bapak itu jalan kaki dari lembang dan sampai di tanah tempat gua berpijak sekarang. 
Mendengar cerita yang menyayat hati sebagai manusia yang hatinya warna warni gua akhirnya traktir bapak itu makan, yang katanya itu adalah makanan pertama setelah raibnya barang² dia. Setelah itu baru nganter bapak pergi ke terminal leuwi panjang buat ngebantu pergi ke Jakarta, karena di ibukota ada sodara bapak yang bisa diminta bantuanya.


Kedua, tiga anak kecil yang gua ama si bapak tadi temu waktu naik damri. Kisah punya kisah nih anak² mau ngunjungi adeknya temenya yang tinggal sama ibunya. Ketika didatangi kondektur mereka bayar sama 3x2 ribu, tidak ada toleransi harga anak². Bincang-bincang selanjutnya nih anak² lagi bergosip, "kumaha yeuh? nya engke leumpang wee". Sebagai orang yang bukan orang sunda gua ngerti apa yang diucapin, nih anak² mau ke kopo dengan modal 14 ribu. Di kantong gua tadi 4 ribu udah buat naik bus tinggal sisa 500. Alhasil dengan tega gua ninggalin anak² berkaos "persib" dan "timnas" itu tampa tambahan duit sepserpun. Selamat jalan nak, semoga dengan jalan kaki kakimu lebih kuat untuk jadi pemain lokal profesional. 


Ketiga, setelah dari terminal gua langsung capcay cabut balik ke habitat.Suasana kota bandung jam setengah 2 cukup panas dan macet. Dan herannya gua yang gak ikut naik kendaraan kena imbas macet juga. Sambil mencoba nyemangatin diri gua liat didepan ada bapak² tukang becak yang lagi dorong becaknya, reflek tangan malaikat gua bantuin. "Pak saya bantu". Sambil dorong becak gua liat ke depan eh, penumpang becaknya cewe pake masker. Dalam sepersekian detik pikiran gua langsung kacau.
Setan jomblo : "widiih, diliatin cewe lagi bantuin bapak², bakal langsung klepek² tuh nona" tapi gak mau kalah pak ustad yang dipikiran gua bilang : "hush, ikhlas, ikhlas, klo kaga ikhlas hilang tuh kebaikan". Kejadian itu berlangsung sepersekian detik sebelum gua ngasih senyum manis gua ke teteh² itu. 
Jalanan udah mulai menurun, bapak tukang becak bisa naik lagi ke becaknya. Tugas gua udah selesei dengan ucapan terima kasih yang bikin gua berbunga² dan semangat. Seperti inilah rasanya kalau bantuin orang dan dapet feedback yang baik.


Keempat, tiba² gua dipanggil bapak² yang naik pespa. "Dek bannya kempes gak?". Sambil pasang gaya buat ngecek ban, "lumayan pak, sedikit kempes". "oh iya dek mau ngisi angin tapi si emangnya itu gak bangun²". Reflek, gua tau maksud si bapak yang gak bisa bangunin si emang karena gak bisa turun dari motor. Dengan modal kemampuan bangunin junior waktu jaman MOS dulu dengan pedenya gua bangunin si aa. "aa, bangun a, ada yang mau isi angin", seolah ada kabar berita penjajah datang si aa bangun dengan sigap yang malah bikin gua ikut kaget setengah² selama 0.002 detik. Urusan beres dan go on lagi sambil nerima ucapan terima kasih. Ngebantu orang itu asyik ya.


Sampai di kampus muka gua lusuh banget disapu oleh jalanan, jaket hodi basah, sepatu berlumut berlumpur, celana lecek. Tapi karena gua ketemu ama mang² tukang donat yang akhirnya nongkrong bentaran dan malah ditraktir teh gelas. Yah lumayan obat haus di jalan. Ya, tukang donat yang jualan di depan kampus ini teman gua sejak tingkat tengah kuliah.

Lanjutin perjalanan, di depan kampus gua ngeliat si mumu. Dengan muka kucel ala anak DKV yang kena deadline nirmana semalaman. Padahal kalo gua mau ngaca, muka gua waktu itu pangkat lima dari kekucelan dia. Say hai doang, ngobrol bentar lalu cabut pulang. Ketemu di jalan temen yang lagi bimbingan, "gmn skripsi lo?", "ya bab dua tiga lah". Padahal fakta membuktikan bab dua pun belum kelar. Bukan mahasiswa teladan jadi dont try at home.



Sesampai di habibat, gua langsung mandi pake shower. Jangan bayangin yang wah, anak kos pas²an mandi pake shower itu sebenernya itu cuma pake kran air kamar mandi setinggi pinggang yang kalau lo mau maen shower²an kudu duduk bertapa.


Abis mandi terbitlah segar, lanjutin ke kampus menuju komunitas komik yang udah lama gak gua kunjungi. Dan sepertinya mereka sudah kangen dengan keberadaanku yang tiba² jarang nongol. Tapi ternyata dugaan itu cuma khayalan gua doang. 

Comments